Pedagang cabai di Pasar Induk Pasirhayam Cianjur, Jawa Barat, mencatat harga cabai rawit masih tinggi hingga masuknya bulan puasa karena minimnya stok ditingkat petani.(ANTARA POTO/Ahmad Fikri). (Ahmad Fikri)

Kupang, Aktual.com Harga cabai rawit di pasaran wilayah Kota Kupang Provinsi Nusa Tenggara Timur menembus hingga mencapai Rp100 ribu per kilogram yang dijual para pedagang di sejumlah pasar tradisional

“Kenaikan harga cabai ini sudah naik sebelum hari raya Natal 25 Desember 2022 lalu, karena stok yang ada sangat terbatas,” kata Yotan Benu salah satu pedagang cabai rawit di Pasar Kasih Naikoten Kupang, Minggu (1/1/2023).

Ia mengatakan kenaikan harga cabai di ibu kota Provinsi NTT itu mulai terjadi setelah pasokan cabai dari sejumlah daerah pemasok cabai seperti Kabupaten Kupang, Rote Ndao dan Timor Tengah Selatan mulai berkurang.

“Produksi cabai di beberapa daerah pemasok cabe ke Kota Kupang semakin terbatas sehingga harga mulai naik,” kata Yotan Benu.

Harga cabai rawit di Kota Kupang sebelumnya hanya berkisar Rp15.000– Rp25.000/kg pada November 2022 lalu namun harga cabai mulai naik drastis saat memasuki hari raya Natal.

Menurut Yotan Benu semakin terbatasnya pasokan cabe memicu kenaikan harga cabe yang dijual para pedagang pada sejumlah pasar tradisional seperti Pasar Fatubesi, Pasar Oebobo dan Pasar Kasih Naikoten.

Sementara itu Penjabat Wali Kota Kupang George Melkianus Hadjoh mengatakan kenaikan harga cabe di Kota Kupang karena pasokan cabe dari sejumlah daerah penghasil cabe sangat terbatas sehingga memicu terjadinya kenaikan harga cabe di pasaran Kota Kupang.

“Pemerintah Kota Kupang telah membagikan 10.000 anakan bibit tanaman cabe rawit untuk ditanam di rumah-rumah warga Kota Kupang guna mengantisipasi terjadinya kenaikan harga cabe pada saat pasokan cabe dari daerah penghasil cabe terbatas,” kata George Melkianus Hadjoh.

Menurut dia, tingginya harga cabe juga berkontribusi terhadap kenaikan inflasi di Kota Kupang sehingga perlu dilakukan berbagai upaya menekan inflasi dari komunitas cabe dengan membagi tanaman cabe kepada warga Kota Kupang.

(Antara)

(A. Hilmi)