Kepala Bareskrim Polri, Komjen Ari Dono Sukmanto

Jakarta, Aktual.com – Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) mengelompokkan para aktor ‘penggoreng’ isu penyerangan terhadap pemuka agama di media sosial.

“Pengelompokkannya menjadi dua. Pertama, ada yang mencuatkan hoaks penculikan ulama, guru mengaji, dan muadzin. Kedua, ada yang melakukan penghinaan terhadap tokoh agama,” kata Kabareskrim Polri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Kamis (22/2).

Menurut dia, sejak Januari hingga Februari 2018, ada sebanyak 26 pelaku penyebaran kabar hoaks yang ditangkap polisi.

Isu tersebut sengaja digencarkan oleh para buzzer di medsos untuk membuat seolah-olah kondisi keamanan negara terlihat tengah genting.

“Hasil penyelidikan menemukan fakta bahwa itu semua hoaks. Tujuan hoaks itu menggiring opini masyarakat bahwa negara seolah-olah sedang dalam situasi bahaya,” katanya.

Pihaknya meminta masyarakat cerdas dalam menggunakan media sosial dengan tidak langsung mempercayai postingan ujaran kebencian yang banyak tersebar di medsos.

“Masyarakat jangan mau diprovokasi, lalu memprovokasi ulang dengan menyebarkan kabar hoaks seperti itu,” katanya.

 

Ant.

()