Ia menegaskan pelaksanaan shalat id maupun puasa Ramadhan lebih awal itu bukan diputuskan sembarangan.

“Sudah ada hitung-hitungannya berdasar petunjuk ahli Falaq. Keyakinan ini juga sudah diikuti jamaah Al Muhdlor sejak lama, sejak masa Habib Sayyid Ahmad bin Salim Al Muhdlor masih hidup,” kata Habib Hamid.

Namun, ia menegaskan bahwa dirinya dan para jamaah yang menggelar shalat id awal tak berkenan diliput media.

“Ibadah itu urusan yang sangat pribadi. Kami ingin menjalani ibadah dengan tenang dan tidak perlu menjadi sorotan yang nantinya justru memicu perdebatan di masyarakat karena kami menjalani ibadah shalat Id lebih awal dibanding umat Islam pada umumnya,” katanya.

Habib Hamid mengatakan, penganut ajaran Al Muhdlor tidak hanya ada di Tulungagung dan sekitarnya. Tapi juga tersebar di sejumlah daerah di Indonesia dan berjejaring hingga di Mesir, Timur Tengah.

“Barometer kami (ajaran Al muhdlor) dari sana (Timur Tengah),” katanya.

(Abdul Hamid)