Suasana penutupan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (8/11). Pada perdagangan hari ini berakhir memerah setelah kemarin berhasil mencetak rekor tertinggi. Bursa saham Tanah Air ditutup turun ke level 6.049,38 atau melemah 11,07 poin setara dengan 0,18%. AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, Aktual.com – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada awal pekan ini dibuka menguat setelah pada akhir pekan lalu terkoreksi akibat sentimen perlambatan ekonomi global.

IHSG dibuka dibuka menguat 35,82 poin atau 0,56 persen ke posisi 6.418,88. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 bergerak naik 8,74 poin atau 0,88 persen menjadi 1.003,72.

“Kami menilai situasi global yang cukup menantang terutama diselimuti kekhawatiran pelambatan ekonomi dunia dapat membayangi pergerakan IHSG sepanjang minggu ini,” kata Kepala Riset Valbury Sekuritas Alfiansyah di Jakarta, Senin (11/3).

“Sentimen eksternal tersebut bisa memberatkan bagi IHSG untuk melaju ke teritorial positif pada hari ini,” ujarnya lagi.

Data perdagangan China menunjukkan adanya penurunan aktivitas, baik dari segi impor maupun ekspor pada Februari 2019. Penurunan aktivitas perdagangan China sebagai ekonomi kedua terbesar dunia menambah kekhawatiran global, mengingat sebelumnya Bank Sentral Eropa (ECB) juga menggunting proyeksi pertumbuhan di zona Eropa menjadi 1,1 persen (yoy) dibandingkan proyeksi 1,7 persen (yoy).

(Abdul Hamid)