Palembang, Aktual.com –Seluas 18,5 ribu hektare lahan perkebunan kelapa sawit di usulkan bantuan program peremajaan sawit rakyat (PSR) oleh pemerintah Provinsi Sumatera Selatan ke Kementerian Pertanian pada tahun ini.

Fungsional Analis Sarana dan Prasarana Dinas Perkebunan Provinsi Sumatera Selatan Rudi Arpian di Palembang, Sumsel, jum’at (18/2), mengatakan usulan ini berdasarkan permintaan dari koperasi dan gabungan kelompok tani di tujuh kabupaten/kota Sumsel.

Adapun Ke-7 kabupaten/kota itu meliputi, Banyuasin (1.000 hektare), Ogan Komering Ulu (1.000 hektare), Musi Rawas (1.401 hektare), Muara Enim (1.671 hektare), Lahat (1.800 hektare), Musi Rawas Utara (649 hektare), dan Ogan Komering Ilir (11.050 hektare).

Ia mengatakan usulan PSR ini meningkat dari tahun lalu dengan kuota sekitar 13 ribu hektare. “Kami berharap tahun ini akan lebih banyak terealisasi karena pada tahun lalu hanya tercapai sekitar 50 persen dari kuota,” kata dia.

Menurut Rudi, faktor tingginya harga sawit saat ini menjadi penyebab petani memilih untuk menunda peremajaan tanamannya. Walau usia tanaman sudah tua atau di atas 25 tahun, tapi masih menghasilkan meski produktivitas tak sebaik tanaman yang berusia 5-10 tahun.

Harga sawit di tingkat petani kini berkisar Rp 3.000 per kilogram, sementara sebelum terjadi bombing komoditas hanya di kisaran Rp 1.500 per kilogram. Bahkan, saat anjlok pada 2018, sempat di kisaran Rp 500 per kilogram.

Petani takut kehilangan momentum ini, apalagi jika lahan diremajakan, maka secara otomatis mereka tidak akan mendapatkan pemasukan dari areal sawitnya.

Setidaknya dalam masa tiga tahun, lahan sawit yang diremajakan baru bisa dipanen kembali. Namun, ada sebagian petani di Sumsel yang beruntung karena telah mengikuti program PSR tahap pertama seperti petani di Kabupaten Musi Banyuasin yang mulai menanam pada 2017.

Petani di kabupaten itu sudah memanen lahannya sejak pertengahan 2020, sehingga turut merasakan keuntungan berlipat atas kenaikan harga sawit yang sedang terjadi saat ini.

Berdasarkan hasil monitoring program PSR di Sumsel diketahui luas lahan yang direkomendasi secara teknis dari 2017-2021 mencapai total 48.329 hektare, dengan rincian pada 2017 mencapai 6.331 hektare, 2018 mencapai 12.560 hektare, 2019 mencapai 10.136 hektare, 2020 mencapai 12.595 hektare, dan 2021 mencapai 6.706 hektare.

Sementara, realisasi untuk tumbang chiping (proses pertama) sudah mencapai 32.437 hektare dalam periode tersebut, sedangkan untuk penanaman sudah mencapai 30.218 hektare.

Adapun total dana peremajaan yang ditransfer dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) mencapai Rp 1,07 triliun dan total dana peremajaan mencapai Rp 649,54 miliar.

(Apriansyah)