Dia mengatakan, saat ini kondisi ekonomi masyarakat belum sepenuhnya pulih dari pandemi. Ditambah kelangkaan dan harga-harga kebutuhan dasar yang naik, maka pelaksanaan pemilu di awal tahun 2024 dinilai terlalu memaksakan.

“Daripada buat pemilu, lebih baik gunakan untuk tambah subsidi solar traktor kami, lebih nampak hasilnya,” tegas Adam.

Hal senada disampaikan Fauzan (32). Ia mengeluhkan kelangkaan solar dalam beberapa minggu terakhir di daerahnya. Meski sudah mendapat rekomendasi untuk mendapat solar subsidi, tapi ia harus antre mengular bersama kendaraan truk.

“Jatahnya juga dikurangi, tidak seperti dulu, padahal sekarang lagi butuh-butuhnya,” tandasnya.

Berdasarkan informasi yang ia ketahui, kuota solar untuk petani dan nelayan di Sumenep memang dikurangi oleh pihak berwenang. Hal itulah yang disinyalir menyebabkan kelangkaan dalam beberapa minggu terakhir.

Atas dasar itu, ia minta kepada DPR dan pemerintah pusat untuk menganggarkan tambahan kuota solar bersubsidi. Ia juga minta elit politik tidak mengutamakan pemilu di atas masalah yang menimpa rakyat. “Solar kan untuk rakyat, kalau pemilu untuk siapa,” pungkasnya.

(Zaenal Arifin)