Jakarta, aktual.com –¬†Penggemar UFO terus berbondong-bondong mengalir ke dekat pangkalan militer Amerika Serikat Area 51 di Gurun Nevada karena terpikat perayaan bertema alien, tetapi karena kecemasan akan serangan massal di situs terpencil atau krisis keamanan publik yang terbukti tidak berdasar, hanya tiga orang ditangkap.

Diperkirakan 2.300 orang dari luar kota memberanikan diri pada Kamis dan Jumat datang ke wilayah padang pasir di sekitar Area 51, instalasi Angkatan Udara AS yang rahasia dan sudah lama dikabarkan menyimpan rahasia pemerintah tentang kehidupan makhluk luar angkasa dan pesawat ruang angkasa.

Ziarah dan dua festival penyambutan para pengunjung diselenggarakan setelah pengguna Facebook dengan bercanda mendesak pembaca untuk “menyerbu” Area 51 pada 20 September “untuk mereka melihat alien.” Tanggal yang dipilih untuk pertemuan itu tidak pernah dijelaskan.

Sherif dari Lincoln County, Kerry Lee mengatakan, para tamu di kawasan itu berperilaku baik, hanya dengan beberapa pengecualian. “Saya sendiri tidak ingin membawa sial, tetapi sejauh ini sudah cukup baik,” katanya.

Satu orang ditangkap, dan seorang lainnya ditahan sebentar, karena dicurigai melakukan pelanggaran ke wilayah Area 51, sementara dua orang lainnya ditangkap karena pemaparan tidak senonoh dan insiden terkait alkohol, kata Lee.

Aliran mobil yang mantap terus bergulir ke county, dan Lee mengatakan dia berharap jumlahnya akan berlipat ganda atau tiga kali lipat ketika lebih banyak pengunjung datang untuk akhir pekan.

Penangkapan dilaporkan setelah sekelompok sekitar 150 penggemar UFO dan pencari rasa ingin tahu berkumpul di luar pintu masuk ke Area 51 yang dijaga ketat sekitar pukul 3 pagi pada hari Jumat, tanggal dan waktu itu ditentukan oleh undangan media sosial yang menjadi viral.

Seorang lelaki mengenakan setelan ruang angkasa berwarna oranye dan beberapa orang terlihat memakai topi timah dan topeng alien. Sebuah tanda di antara pertemuan itu bertuliskan “Bebaskan E.T dari pemerintah.”

“Sekelompok orang acak dengan kostum aneh berdiri di luar markas pemerintah, mengapa kamu ingin melewatkan itu?” kata pengguna YouTube yang memakai nama Atozy. “Itu pengalaman sekali seumur hidup.”

Seorang wanita muda merunduk di bawah gerbang pelindung dan ditahan sejenak oleh pihak berwenang lalu dibebaskan. Yang lain tetap berada di luar batas, menurut para petugas penegak hukum yang mengawasi kerumunan.

“Mereka hanya di sini untuk melihat apa yang terjadi,” kata Sersan Orlando Guerra dari Departemen Investigasi Keselamatan Departemen Nevada. “Mereka kembali ke sini untuk bersenang-senang.”

Angkatan Udara telah mengeluarkan peringatan keras kepada publik agar tidak melanggar instalasi, yang katanya digunakan untuk menguji pesawat dan melatih personel.

Area 51 telah lama diselimuti misteri, memicu teori konspirasi bahwa tempat itu menampung sisa-sisa piring terbang dan tubuh awak aliennya dari benda yang diduga kecelakaan pesawat terbang di Roswell, New Mexico, pada tahun 1947. Pemerintah AS tidak mengkonfirmasi pangkalan itu ada hingga 2013, ketika siaran arsip CIA yang mengatakan situs itu digunakan untuk menguji pesawat mata-mata rahasia.

Namun, dokumen-dokumen itu tidak mengakhiri kecurigaan tentang makhluk luar angkasa di sana.

Area 51 terletak sekitar 12 mil (19 km) dari kota kecil Rachel, sebuah komunitas yang dihuni sekitar 50 orang sepanjang tahun di utara Las Vegas yang menyelenggarakan festival musik untuk menghibur mereka yang bepergian ke wilayah tersebut.

Beberapa warga mendesak masyarakat untuk menjauh karena takut kota itu akan dipenuhi oleh turis-turis yang tidak tahu aturan.

Pada awal hari Jumat, sekitar 2.000 orang telah mendirikan kemah di kota, sebagian besar dari mereka berkemah di luar Little A’Le’Inn, sebuah motel dan restoran bertema alien yang merupakan satu-satunya bisnis Rachel. 250 lainnya menghadiri acara terpisah 40 mil jauhnya di Hiko yang menampilkan musisi dan ufologis.

Ed Callahan, 49, yang mengendarai mobil dari Victorville, California, ke Rachel, menggambarkan suasana sebagai “santai saja.”

“Ini bukan hal besar dan liar,” kata Callahan, yang memakai topi koboi yang dilapisi timah dan perak. “Ketika mereka mengatakan 40.000 orang, aku tidak ingin seperti itu. Jika beberapa orang muncul, tidak apa-apa.”

Connie West, pemilik bersama Little A’Le’Inn yang berebut lebih dari tiga bulan untuk memobilisasi masuknya penggemar asing, mengatakan dia bersyukur bahwa kekacauan tidak¬† terjadi.

Ant.

(Zaenal Arifin)