Pemanjat gedung tinggi membersihkan kaca gedung Jiwasraya di Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan. AKTUAL/Tino Oktaviano

Jakarta, aktual.com – Kasus gagal bayar polis asuransi nasabah PT Asuransi Jiwasraya semakin tak jelas arahnya. Bahkan politikus yang awam dan tak menggerti mengenai ekonomi, turut berkicau dan mengomentari kasus Jiwasraya.

Teguh Hidayat, Direktur Avere Mitra Investama mengatakan bahwa politisi yang saat ini berpendapat mengenai Jiwasraya tidak didukung oleh data dan fakta yang ada. Lanjut Teguh, politisi yang cuma ngomong dan menuduh tanpa didasari oleh data dan fakta merupakan tuduhan yang tak berdasar.

“Kalau cuma nomong dan menuduh sih mudah saja. Yang dituduhkan Andi Arief dan Arief Poyuono merupakan itu tuduhan tanpa dasar. Misalnya Jiwasraya membeli saham Bank Jabar Banten, apakah direkturnya terlibat. Harus dicek saham tersebut siapa yang pegang. Belum tentu saham yang dibeli oleh Jiwasraya punya ownernya. Bisa jadi sudah milik orang lain. Jika menuduh itu harus ada bukti dan faktanya,” terang Teguh, melalui siaran persnya di Jakarta, Kamis (26/12).

Dari data yang dimiliki Teguh kasus Jiwasraya ini dimulai sejak tahun 2016. Ini dibuktikan dengan ada tiga saham yang mengalami kenaikan tidak wajar. Tiga saham itu adalah Semen Baturaja (SMBR), PP Properti (PPRO) dan Bank Jabar Banten (BJBR). Data tersebut serupa dengan data yang ada di Bloomberg. Saat ini Jiwasraya masih memegang saham PPRO, sebanyak 5.2 miliar lembar sahamnya (8,51%) di harga beli Rp250, dengan modal awal mencapai Rp1.3 triliun. Sedangkan untuk SMBR saham yang dipegang mencapai 9,19% dengan modalnya Rp1.4 triliun.

Sebelum tahun 2016 Jiwasraya bermain saham swasta yang diduga memiliki kedekatan dengan Heru Hidayat. Menurut Teguh management Jiwasraya tau dan kenal dekat dengan ownernya Trada Maritim (TRAM) dan Inti Agri Resources (IIKP). Kepemilikan saham di dua perusahaan tersebut mencapai Rp 1,2 triliun. Pergerakan saham emiten berkode TRAM dan IIKP antara waktu 2013 sampai 2016 cukup berfluktuatif. Bahkan dinilai Teguh naik secara tidak wajar dan turun secara drastis.

“Namun di tahun 2016 jumlah saham tersebut berkurang dan digantikan dengan saham BUMN dan BUMD yang market cap nya kecil. Kepemilikan saham Jiwasraya di tiga perusahaan itu naik cukup besar. jadi setelah dari swasta mereka pindah ke tiga saham tersebut. Tidak ada bukti perusahaan Erick Thohir dibeli dalam jumlah besar oleh Jiwasraya,” terang Teguh.

Langkah management Jiwasraya yang membeli saham yang terlalu berfluktuatif dan memiliki market cap yang kecil dinilai Teguh sangat tidak prudent dan melanggar peraturan yang ada di OJK. Saham Trada Maritim.

“Apa tujuannya management Jiwasraya membeli saham-saham itu. Saham TRAM dan IIKP merupakan saham yang tak layak dibeli oleh institusi. Dari valuasi saham dan fundamental perusahaan TRAM dan IIKP tak layak untuk investasi. Perusahaannya jelek sekali karena rugi. Kenapa management Jiwasraya membeli saham itu,” terang Teguh.

Saham yang dinilai tak layak dibeli oleh Jiwasraya adalah Semen Baturaja. Meski perusahaan tersebut merupakan BUMN, namun kinerjanya tidak bagus. Tegus meyakini management Jiwasraya merupakan orang pintar dan berpengalaman di pasar modal puluhan tahun. Namun Teguh heran kenapa management Jiwasraya membeli saham-saham yang memiliki kinerja buruk. Dibelinya saham busuk oleh management Jiwasraya dinilai Teguh ada unsur kesengajaan.

“Sangat tak masuk akal mereka membeli saham yang kinerjanya buruk. Apa tujuannya membeli saham yang kinerjanya buruk. Manager investasi dan management Jiwasraya seharusnya bisa menganalisa kinerja saham. Saya yakin ini pasti disengaja oleh management Jiwasraya,” terang Teguh.

Agar kasus Jiwasraya ini terang benderang dan tidak menjadi komoditas politik, Teguh meminta aparat penegak hukum seperti kepolisan, Kejaksaan atau KPK dapat segera turun dan memeriksa management Jiwasraya. Termasuk management Jiwasraya yang berani menawarkan bunga fix yang besarnya di atas bunga deposito, dan semua risiko investasi ditanggung oleh Jiwasraya sendiri.

“Aparat penegak hukum harus memanggil seluruh management, auditor dan OJK yang pada saat itu bertugas. Pasti akan terbuka semua. Termasuk bandar sahamnya. Itu tidak susah mengungkapnya. Jangan malah politikus itu menyalahkan Presiden Jokowi atau Menteri BUMN. Itu semua ngak nyambung. Yang jelas-jelas salah itu direksi Jiwasraya pada saat itu,”pungkas Teguh.

(Zaenal Arifin)