Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo
Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

Jakarta, Aktual.com – Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan, pihaknya bersama Polri akan bertindak persuasif untuk membebaskan 1.300 warga sipil yang di’sandera’ kelompok kriminal bersenjata (KKB) di sekitar Kampung Kimberly dan Banti Distrik Tembagapura, Kabupaten Mimika.

“Kami akan melakukan tindakan, tapi prioritas utama adalah mengamankan masyarakatnya dengan langkah-langkah yang ‘soft’ bersama kepolisian. Apabila langkah ‘soft’ tidak bisa, maka kami akan melakukan langkah selanjutnya,” katanya, usai menjadi pembicara Seminar Nasional bertema “Ketahanan Kesehatan Global Dalam Perspektif Pertahan Negara”, di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (9/11).

Sebelum melakukan tindakan-tindakan, lanjut Panglima TNI, pihaknya akan melakukan pengamatan kemudian pengintaian karena mereka yang mengaku dirinya Organisasi Papua Merdeka (OPM) menyandera masyarakat umum.

“Maka, penanganannya harus dengan teliti. Tentunya TNI bekerja sama dengan kepolisian. Kita tunggu saja,” katanya.

Tim gabungan antara TNI dan Polri akan dibentuk untuk menangani masalah tersebut.

“Polri tugasnya bagaimana, TNI bagaimana, siapa nanti yang akan masuk ke dalam karena itu bersenjata dan indikasi OPM. Nanti ke depan itu akan dibentuk oleh Pangdam Cenderawasih dan Kapolda Papua. Saya katakan semua dilakukan dengan teliti dan kami bekerja dengan pasti,” kata Panglima TNI.

Satuan tugas terpadu penanggulangan kelompok kriminal bersenjata di Tembagapura terus menjaga dan mengamankan warga dari segala bentuk gangguan KKB di Papua.

(Nebby)